Updates!





 


 

 

 

This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Berlangganan Postingan [Atom]

Catatan Ultah Aulia
Catatan Ultah Farisya



Kamis, September 06, 2007

Name Tag (2)

Lanjuwwt...

Dua hari kemudian, bunda balik lagi ke kantor diknas. Kalo ditanya sih bunda dah kapok kesitu lagi, apalagi ketemu dengan si ibu-ibu yang super cuwek duwek melek! Namun karena tugas, mau ga mau harus kesana lagi!
Tapi kali ini bunda kesana dengan penampilan yang meyakinkan! Kalo sebelumnya penampilan bunda biasa-biasa aja, abis bunda ini orang yang paling gak suka gaya-gayaan, pengennya kesannya sederhana tapi bersahaja.. deeeuhh!. Makanya bunda pikir, jangan-jangan kemarin tuh bunda dianggap ibu-ibu yang mau minta sumbangan, hihihiy.
Bunda pake baju stelan blazer warna merah bata, jilbab serapih mungkin, sepatu disemir *biasanya sebulan sekali disemir :P*, dan yang paling penting nih.. bunda pasang name tag *bunda paling males pake yang satu ini, kecuali ada acara resmi dikantor!*, pokokke penampilan bunda sangat meyakinkan deh! Sampe si ayah pangling n bilang "waah.. tumben, rapi banget.. cocok jadi ibu menteri pendidikan.. yakin deh gak bakalan dicuekin tapi diusir, hahaha." Huuuuh!

Sip! Bunda masuk dengan wajah yang 'jaim', kalo kemarin sering menebar senyum kali ini senyumnya dikantongin dulu. Eh.. ternyata sambutan kali ini bedaaa banget! Dari meja piket (yang lagi-lagi kosong, jadi langsung masuk aja!), setiap berpapasan dengan bapak-bapak, ibu-ibu, mereka langsung menebar senyum manis sambil mata mereka tertuju ke dada bunda! *Eiitts, jangan mikir cem-macem!* Bukannya bunda pamer dada *ihhh, amit-amit!*, tapi karena ada name tag yang tergantung disitu!
Sampe ada bapak *entah sapa namanya*, langsung menyapa bunda, "ibu dari LPMP?". Bahkan mengantar bunda sampe keruangan Kabid dikdas, dan menemani bunda menunggu si bapak kabid yang katanya lagi diruangan Kadis (Kepala Dinas), so.. bunda gak berurusan dengan ibu-ibu yang kemarin! Bunda memilih duduk diluar, dan anehnya.. setiap ada bapak-ibu yang lewat kok ramaaaah banget! Ada yang sampe jabat tangan, nanya kabar LPMP, nanya tentang program LPMP, bener-bener dunia berubah 180 derajat! Dan saat si bapak kabid datang, bunda yang pertama diundang masuk *karena ada beberapa orang yang mau ketemu*, dan hari itu semua urusan beres, hffffhhh... serasa ibu menteri beneran, hahahah!
Dalam perjalanan pulang, bunda copot nametag, bunda pelototin, pengen rasanya bunda injak-injak, gigit-gigit, ditumbuk pake palu sampe hancur berkeping-keping *ihh.. sereem, jangan dekat-deket yah!* entah bunda syirik ama benda ini atau merasa kalah karena ternyata benda sekecil ini lebih berarti dimata orang-orang dibanding senyum bunda yang tulus! *senyumnya kurang gak manis kaleeee!* Andaikan bunda gak pake benda ini, apa orang-orang tadi bisa seramah itu kepada bunda? Entahlah....!

Yang jelas, pengalaman ini bunda ceritakan kepada teman-teman kantor, kepada ayah, juga kepada Aulia (melalui catatan ini, biar kelak Aulia bisa membacanya), agar tidak bersikap seperti ini terhadap siapapun baik kepada peminta-minta sumbangan *yang biasanya datang kekantor-kantor*, kepada pengemis sekalipun! Bukankah senyuman yang ramah dan tulus termasuk sedekah? Apalagi kepada teman-teman seruangan dan bahkan kepada diri bunda sendiri, yang kadang kalo udah asyik main game, asyik browsing, ada yang datang dicuekin!!

Trus, kemarin saat rapat dengan bapak kepala, beliau minta agar TV yang numpuk digudang, didistribusi aja ke setiap seksi agar bisa dipake. Makanya bunda langsung teringat kejadian ini, ntar kalo diruangan ada tv bisa-bisa kejadian yang bunda alami akan terjadi disini. Kalo dah serius nonton acara tv trus ada yang bertamu, pasti lebih tega cuekin sang tamu dibanding melepaskan pandangan mata sejenak dari layar tv! Apalagi kalo pas acaranya lagi seru! Yakin deh, ini bukan kejadian didunia marlbers!

Owiyah.. amper lupa kelanjutan kisah honor si bapak :D
Bunda tunggu dikantor sibapak gak dateng2. Mungkin malu ketemu bunda ya? Tadinya temen-temen minta dibagi aja ama yang kerja, tapi bunda gak tega. Sekalipun itu sebenarnya bukan hak si bapak, tapi di laporan pertanggung-jawaban kan nama bapaknya yang tercantum, ini soal amanah dan tanggung jawab bunda sebagai ketua panitia. Bunda punya tanggung-jawab untuk menyampaikan, nanti terserah si bapak honornya dipake sendiri atau disumbangkan.. itu urusannya! So, seminggu berikutnya bunda dateng lagi kekampus, si bapak ramah banget, semoga bukan karena honornya !!!

Demikianlah sodara-sodara, semoga catatan ini ada hikmahnya buat kita...

Label:


------------------------------------------------------------
 
about us   l  gallery   l   dunia aulia   l   home
designed by astri nugraha design studio